Friday, April 24, 2009

Video Best : Baik punya...

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan Nama Allah,
Yang Maha Pengasih, Lagi Maha Penyayang.
Lepas exam Food Chemistry pagi tadi, saya membuat keputusan untuk 'online' sebentar. Memanng terasa berat sangat kepala ni sbb ngantuk sngat tapi terpaksa tahan. Untuk membuang rasa mengantuk jauh2 ke barat daya, saya pun bukak lah utube. Ade video best. Terhibur saya. Semoga kalian semua terhibur juga.

video

Bak kata pepatah, " Nak Seribu Daya, tak Nak seribu Dalih". Ini telah dibuktikan oleh beliau di atas. Sungguh mengkagumkan. Saya yang dah lama dok kat Malaysia ni pun susah sgt nk fhm dialek negeri lain. Kalau nogori tu boleh la sket2. huhuhuhu..

Sekadar ini sahaja. Moga bermanfaat..

Thursday, April 23, 2009

Post Pendek..

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan Nama Allah,
Yang Maha Pengasih, Lagi Maha Penyayang.

~TAUTLAH UKHWAH SEKENCANG DAKWAH~

Best. Biarlah post ni pendek je. Tapi penuh bermakna buat diri ini. Hanya ALLAH mengetahui segala2nya.

Saturday, April 18, 2009

TAUBAT NASUHA...

Ditulis oleh Dewan Asatidz

Taubat adalah kembali kepada Allah setelah melakukan maksiat. Taubat marupakan rahmat Allah yang diberikan kepada hamba-Nya agar mereka dapat kembali kepada-Nya.Agama Islam tidak memandang manusia bagaikan malaikat tanpa kesalahan dan dosa sebagaimana Islam tidak membiarkan manusia berputus asa dari ampunan Allah, betapa pun dosa yang telah diperbuat manusia.



Bahkan Nabi Muhammad telah membenarkan hal ini dalam sebuah sabdanya yang berbunyi:

"Setiap anak Adam pernah berbuat kesalahan/dosa dan sebaik-baik orang yang berbuat dosa adalah mereka yang bertaubat (dari kesalahan tersebut)."


Di antara kita pernah berbuat kesalahan terhadap diri sendiri sebagaimana terhadap keluarga dan kerabat bahkan terhadap Allah. Dengan segala rahmatnya, Allah memberikan jalan kembali kepada ketaatan, ampunan dan rahmat-Nya dengan sifat-sifat-Nya yang Maha Penyayang dan Maha Penerima Taubat.


Seperti firman ALLAH;


"Dan Akulah yang Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang." (Al Baqarah: 160)

Taubat dari segala kesalahan tidaklah membuat seorang terhina di hadapan Tuhannya. Hal itu justru akan menambah kecintaan dan kedekatan seorang hamba dengan Tuhannya karena sesungguhnya Allah sangat mencintai orang-orang yang bertaubat dan mensucikan diri.


Sebagaimana firmanNya;


"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri."(Al-Baqarah: 222)

Taubat dalam Islam tidak mengenal perantara, bahkan pintunya selalu terbuka luas tanpa penghalang dan batas. Allah selalu menbentangkan tangan-Nya bagi hamba-hamba-Nya yang ingin kembali kepada-Nya.

Seperti terungkap dalam hadis riwayat Imam Muslim dari Abu musa Al-Asy`ari:

"SesungguhnyaAllah membentangkan tangan-Nya di siang hari untuk menerima taubat orang yang berbuat kesalahan pada malam hari sampai matahari terbit dari barat."


Maka rugilah orang-orang yang berputus asa dari rahmat Allah dan membiarkan dirinya terus-menerus melampai batas. Padahal, pintu taubat selalu terbuka dan sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya karena sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha penyayang.




Ya ALLAH, terimalah taubatku..

Tepatlah kiranya firman Allah;
"Bersegaralah kepada ampunan dari tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa yaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya baik di waktu lapang maupun sempit dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampunan terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui." (Ali Imran ayat: 133)
Taubat yang tingkatannya paling tinggi di hadapan Allah adalah "Taubat Nasuha", yaitu taubat yang murni.
Sebagaimana dijelaskan dalam Al-Quran;
"Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam sorga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bresamanya, sedang cahaya mereka memancar di depan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan 'Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami, sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu'". (surah At-Tahrim: 66)


Taubat Nasuha adalah bertaubat dari dosa yang diperbuatnya saat ini dan menyesal atas dosa-dosa yang dilakukannya di masa lalu dan brejanji untuk tidak melakukannya lagi di masa akan datang. Apabila dosa atau kesalahan tersebut terhadap bani Adam (sesama manusia), maka caranya adalah dengan meminta maaf kepadanya.

Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat, "Apakah penyesalan itu taubat?", "Ya", kata Rasulullah (H.R. Ibnu Majah). Amr bin Ala pernah mengatakan: "Taubat Nasuha adalah apabila kamu membenci perbuatan dosa sebagaimana kamu pernah mencintainya".

Friday, April 17, 2009

RINDU???

Rindunya nak balik kampung. Kat universiti yang sibuk dengan hiruk pikuk menyebabkan saya rasa nak sangat2 balik kampung.Sebab utama, nak jumpa insan tersayang.. Nak mintak restu dan doa bersempena exam yang nak dekat ni. Tapi, apa boleh buat, dengar suara melalui corong telefon jela jawabnya. InsyaALLAH nanti ade gap time exam, a*** (nama panggilan kat rumah) baliklah ye ayah..

Sebab sampingan pulak, nak jumpa adik2, anak2 n sedara mara yang dah lama tak jumpa. Apa khabar agaknye ye? Bosan melayan fikiran mengingatkan halaman rumah, terdetik hati nak menatap satu persatu wajah dalam fail simpanan. Sayu hati...

Wahai adik2 ku sekalian...

Angah


Terbaek!!!

Suhaila n helmi


Kakakku..


~ain hanin~




burhanuddin helmi




Afiq Nurhan


Khadijah

Nak letak gambar semua tapi... tak leh la letak semua kan?? Akan datang saya letak lagi gambar-gambar insan istimewa di hati saya ye...
I LOVE My Family very MUCH...

Best Of Luck...


Semua warga pimpinan PMFST UKM ingin mengucapkan Selamat Menjalani Peperiksaan Akhir Semester 2 08/09. Semoga Kejayaan milik kita bersama. Jangan lupa panjatkan pengharapan yang tulus ikhlas buat Rabbul Izzati kerana Dialah kita semua berada di sini..
BittaufiQ wannajah

Izzat lampard...

“Izzat !Izzat !” semua mata tertumpu ke arahnya. Sayup-sayup suara lantang itu menyelinap masuk ke dalam lubang telinganya. Namun, dia langsung tiada minat untuk mencari dari mana datangnya suara itu.

“Izzat, Izzat Lampard. Bangunlah! Wei, cikgu kat depan tu,” terasa tangan kanannya disiku, lantas matanya lambat-lambat dibuka. Dia cuba untuk menahan sakit kepala yang berat dirasakan tanggungannya. Dilihat kiri dan kanan, masing-masing menoleh ke arahnya dengan penuh minat. Dia pasti, guru muda yang baru beberapa hari mengajar di kelasnya mengamuk sakan akan sikapnya itu.

“Izzat, berdiri atas kerusi! Awak ni betul-betul melampau. Awak tahu kan tahun ni nak SPM, tapi sikap awak ni…,” guru muda itu menahan marah. Tiada kata-kata yang dapat diteruskan untuk mentafsirkan kemarahannya. Sakit benar hatinya melihat sikap sambil lewa Izzat.


Izzat mencebik. Dia benar-benar meluat akan keletah guru muda itu. Entah kenapa setiap kali marah guru itu memuncak, dia tidak dapat meneruskan kata-kata. Terasa macam semangatnya tiba-tiba hilang, lalu dia meninggalkan kelas begitu sahaja. Izzat benci insan begitu. Lembik! Benci, benci dan benci.

Itulah dia Cik Nurul Iman, seorang guru berwajah manis dan mengenakan tudung labuh setiap kali ke sekolah. Kali pertama Izzat memandangnya, Izzat terkesima buat seketika. Entah mengapa tingkahnya begitu di kala itu. Sangkanya, guru itu mengajar Pendidikan Islam tapi nyata meleset sama sekali. Guru lepasan Universiti Perguruan Sultan Idris (UPSI) itu merupakan seorang guru Kimia. Ah, peduli apa Izzat dengan taraf pendidikannya. Yang pasti, semakin hari Izzat semakin benci memandang wajah sakinah itu.

*****************************************

Minggu peperiksaan setara pertengahan tahun telahpun bermula. Kelihatan semua pelajar di kelas 5 Sains 1 sedang sibuk menelaah. Izzat kelihatan tenang tanpa memegang sebarang buku. Dia benar-benar tidak berminat untuk membaca pada saat itu. Lebih-lebih lagi, kertas Kimia yang perlu ditempuhinya selepas ini.

Tepat jam 8 pagi, semua pelajar diarahkan bersedia di tempat duduk masing-masing. Kertas soalan diedarkan. Izzat berdebar-debar. Dia tidak melakukan apa-apa persediaan untuk kertas itu.

“Ah, lantaklah. Biarlah aku failkan paper ni. Baru dia tahu dia tu bukannya bagus sangat. Ajar pun entah apa-apa, ada hati nak lecture aku,” hati kecil Izzat berbicara. Kebanyakan soalan dibiarkan kosong tanpa dijawab. Izzat tersenyum puas apabila kertas jawapannya dikutip. Gembira benar hatinya.

“Baiklah, pelajar. Sekarang kamu dibenarkan rehat,” Izzat cepat-cepat keluar meninggalkan kelas. Tidak sabar untuk menatap seraut wajah yang dirinduinya. Dia tercari-cari wajah itu di sebalik ribuan pelajar yang berpusu-pusu menuju ke kantin.

“Siti, Siti! Hari ini rehat dengan Izzat, ya!” pelajar yang dipanggil Siti itu menoleh lalu tersenyum.
“Eh, Izzat Lampard rupanya. Lama dah tak nampak muka. Mana pergi?” sedikit sinis jawapan yang diterimanya. Izzat sekadar tersenyum.

“Izzat dah belikan makanan untuk Siti. Jom kita makan kat sana,” pelawa Izzat sambil jarinya menunjuk ke arah kerusi batu, bersebelahan dengan bilik guru.

“Izzat Lampard belum jawab soalan Siti lagi. Mana pergi lama tak nampak?” Izzat bengang dipanggil sebegitu. Tidak nampak kemesraannya. Apa salahnya jika memanggilnya dengan nama Izzat sahaja. Tak perlulah menambah nama Lampard di belakang.

“Yalah, Cik Siti Rugayah. Izzat sibuk sebenarnya. Izzat baca bukulah, nak periksa..” kali ini Siti Rugayah pula yang makan hati. Dia tidak suka dipanggil begitu walaupun pada hakikatnya itulah nama yang tercatat dalam kad pengenalannya.

Pertama kali Izzat mendengar nama gadis itu, dia terbahak-bahak ketawa. Tetapi melihat wajahnya yang penuh dengan ketenangan, hati Izzat terusik. Lantas, dia mengerti yang hatinya telah benar-benar terpaut dengan kelembutan dan kemesraan gadis itu. Menurut Siti, nama Siti Rugayah diambil bersempena dengan nama doktor yang menyambut kelahirannya. Ibunya terpaut dengan kelembutan dan sifat baik hati doktor itu dan berhasrat untuk menamakannya Siti Rugayah. Akhirnya, hasrat ibunya itu menjadi kenyataan.

Itu adalah cerita berkenaan dengan nama gadis itu. Tapi, bagaimana pula dengan namanya. Kenapa semua orang gemar memanggilnya Izzat Lampard padahal namanya yang sebenar adalah Syed Mohd Izzat bin Syed Abdullah. Izzat pernah merisik-risik Azlan Shah, apa maksud gelaran itu.

“Takkan tak kenal Lampard. Frank Lampard. Pemain bola sepak Chelsea. Diorang gelar kau macam tu sebab muka kau sebiji macam Lampard. Budak handsomelah katakan,” masih segar di ingatan Izzat akan kata-kata Azlan itu. Mungkin benar tanggapan mereka. Izzat akui mata redup, hidung mancung dan bibir comel miliknya punya persamaan dengan pemain bola sepak terkenal itu. Cuma, Izzat berkulit sawo matang kerana dia berketurunan Arab. Hanya dengan nama gelaran itu, Izzat terkenal satu sekolah. ‘The most popular boy in the school’ kata mereka. Ramai yang memanggilnya Lampard hinggakan ada yang menyangka Lampard adalah nama
sebenarnya. Kelakar juga bunyinya namun hanya senyuman sahaja yang dapat diukir.


Izzat masih leka berbual bersama Siti Rugayah. Tiba-tiba, dia terasa seolah-olah ada sepasang mata yang sibuk memerhatikan gelagat mereka berdua. Izzat menoleh. Sah, Cik Nurul Imanlah orang. Tanpa membuang masa, Izzat cepat-cepat berlalu pergi.

**********************************************************

Selepas minggu peperiksaan berakhir, semua pelajar memulakan pembelajaran seperti biasa. Dalam tempoh lebih kurang dua minggu, pelajar-pelajar memperoleh kembali hampir kesemua kertas peperiksaan mereka. Ada yang gembira dengan markah mereka tetapi tidak kurang pula yang berduka lara. Bagi Izzat, inilah peperiksaan yang paling teruk pernah ditempuhinya. Baru sebentar tadi, dia memperoleh markah Kimia. Keputusannya, dia gagal seperti apa yang telah diduganya. Cik Nurul Iman pula kelihatan agak kesal dengan sikapnya. Izzat tetap buat muka selamba. Sesekali senyuman sinis dihadiahkan buat guru muda itu. Bagi kertas peperiksaan yang lain, hanya Matematik dan Pendidikan Islam sahaja yang boleh dibanggakan. Selebihnya, hanya cukup makan sahaja.

“Izzat Lampard, Cik Iman nak jumpa kau kat bilik guru sekarang juga,” beritahu Amir Syahid ketika mereka terserempak di pintu kelas. Izzat mengeluh.

“Alah, lecehlah. Ni mesti nak lecture aku lagi. Bencinya,” berkerut seribu dahi Izzat.

“Assalamualaikum, Cik Iman. Cik Iman nak jumpa saya, kan,” tegur Izzat sebaik-baik sahaja mendapatkan Cik Nurul Iman. Salam Izzat dijawab dengan tenang. Merdu suaranya, menusuk ke dalam sanubari Izzat. Izzat tak tahan.

“Apa halnya? Saya ada banyak kerja hari ni. Kalau boleh cepatlah sikit. Kalau nak bagi ceramah, saya rasa saya tak perlu itu semua. Saya dah tahu apa yang Cik Iman nak cakapkan,” Izzat bercakap dengan nada yang agak kasar. Matanya melilau ke kiri dan kanan, seolah-olah guru muda itu tidak wujud di hadapannya.

“Izzat, boleh tak awak berbahasa dengan saya? Cuba hormat saya sebagai cikgu awak. Mana akhlak awak sebagai seorang muslim? Macam ni ke teladan yang awak nak tunjukkan kat semua orang?” bertubi-tubi soalan yang keluar daripada bibir mungil guru itu. Izzat tetap seperti tadi. Selamba. Malas hendak melayan soalan yang dianggap remeh itu. Memandangkan tiada respon positif daripada Izzat, dia meneruskan kata-katanya.

“Kenapa awak fail dalam kimia? Awak pelajar kelas pertama tau. Sepatutnya tiada siapa pun yang boleh fail. Saya dah check result exam awak tahun lepas. Boleh dikatakan kesemuanya memuaskan. Tapi kenapa dengan paper kimia awak untuk exam kali ini? Paper lain pulak banyak yang merosot. Apa dah jadi dengan awak ni, Izzat? Awak ada penjelasan untuk perkara itu? Beritahu saya apa problem awak. Awak sengaja failkan paper kimia, kan! Ataupun awak dah tak berminat nak belajar sebab awak lebih berminat dengan benda lain?” sungguh-sungguh Cik Nurul Iman mengeluarkan pendapatnya. Izzat kurang faham akan maksud sebenar kata-kata guru itu.

“Apa maksud Cik Iman? Saya tak faham,” panas hatinya melihat sikap gurunya itu. Izzat menjeling tajam.

“Jangan kerana perempuan, awak leka dan abaikan tanggungjawab awak,”

“Apa kena dengan Cik Iman ni. Tak ada perempuan yang dapat mengubah pendirian saya. Kalaupun saya berubah, itu kehendak saya sendiri,” Izzat bengang. Sejak dari tadi, wajah putih bersih Cik Nurul Iman tidak dipandangnya. Sedikit rasa kurang senang untuk menjamah wajah ayu guru itu.

“Habis tu, apa problem awak? Pandang saya apabila bercakap dengan saya,” Izzat mengeluh lagi. Nampaknya, Cik Nurul Iman belum tahu lagi panahan matanya boleh buat ramai perempuan angau sendiri. Nak cari nahas agaknya guru muda ini. Izzat mengarahkan matanya, memandang tajam mata Cik Nurul Iman. Pandangan mereka bersatu. Buat seketika, Izzat resah. Mata Cik Nurul Iman yang bundar, alis mata yang tebal dan bulu mata yang lentik itu menyebabkan suatu perasaan ganjil menyelinap dalam diri Izzat. Seakan sepasang mata milik Cik Nurul Iman bisa menggetarkan nalurinya.

Terasa pernah dilihatnya mata itu. Tapi, Izzat kurang pasti siapakah gerangannya yang
mempunyai mata sebegitu. Makin lama makin tak tahan Izzat dibuatnya.

“Tiada jawapan untuk soalan Cik Iman. Maafkan saya. Saya minta diri dulu,” Izzat kemudian berlalu pergi. Hatinya tak tenteram sejak itu. Dia mencari-cari dalam disket memori komputer otaknya. Siapakah gerangan yang memiliki mata sebegitu rupa? Yang nyata, senyuman, mata, gaya percakapan dan gelak tawa Cik Nurul Iman seakan pernah dilihatnya sebelum ini. Buat kali pertama Izzat tidak dapat melelapkan mata hanya kerana seorang wanita. Hanya wajah guru itu sahaja yang menembusi ruang khayalannya kini. Kata-kata lembut guru itu pula sering mengganggu konsentrasinya.


Izzat benar-benar keliru dengan perasaanya. Adakah hatinya dengan begitu mudah
diserahkan untuk gadis bertuah itu? Ah, sukarnya untuk menafsirkan perasaannya kini.

*************************************

Seminggu selepas itu, Izzat bertemu lagi dengan Cik Nurul Iman. Kali ini atas kehendaknya sendiri, bukannya terpaksa.

“Cik Iman, Izzat nak minta maaf kat Cik Iman. Izzat kurang ajar dengan Cik Iman. Mulai sekarang, boleh tak Cik Iman bantu Izzat untuk bangun semula?” tenang Izzat mengeluarkan kata-kata. Direnungnya mata bundar guru itu. Serta-merta muncul semangat baru dalam dirinya.

Respon yang baik diterima Izzat. Cik Nurul Iman mengukir senyuman dan mengucapkan syukur kepada Tuhan atas perubahan anak muridnya itu.

Bermula tika itulah, Izzat rapat dengan Cik Nurul Iman. Hubungannya dengan Siti Rugayah pula sudah mula meregang. Izzat cuba mengelak setiap kali bertemu dengan gadis itu sehinggalah Siti Rugayah mengalah akhirnya. Dibiarkan Izzat berlalu pergi tanpa memberi sebarang alasan munasabah kepadanya.


Izzat tidak seperti dulu lagi. Setiap hari penuh dengan aktiviti membaca, mengulangkaji dan latih tubi. Ketekunan dan kesungguhan Izzat amat luar biasa. Bagi Cik Nurul Iman, sukar untuknya bertemu dengan pelajar yang mempunyai semangat kental seperti Izzat.

*************************************************

Keputusan peperiksaan SPM diumumkan hari ini. Izzat bergegas ke sekolah untuk mendapatkan keputusannya. Izzat benar-benar terkejut. Alhamdulillah, dia berjaya mencatatkan keputusan 11 A1.

Izzat tercari-cari wajah yang dirinduinya. Cik Nurul Iman menitiskan air mata sebaik-baik sahaja menerima berita gembira itu. Sesungguhnya, Izzat benar-benar rindukan mata itu. Baru dia sedari, mata bundar yang dimiliki guru muda itu seiras dengan mata arwah ibunya. Mata itulah yang dirinduinya sejak lima tahun dahulu. Atas dasar itulah, Izzat menanamkan motivasi dan semangat dalam dirinya. Dia tidak mahu harapan arwah ibunya lima tahun dulu hanya tinggal harapan. Di kala ini, dia amat rindukan arwah ibunya. Pasti, ibulah orang yang paling gembira atas kejayaannya. Tapi sayang, ibunya pergi terlebih dahulu. Nyata, Allah lebih sayangkan ibunya.

Nama Izzat Lampard heboh diperkatakan buat kali kedua. Kali ini, bukan ketampanannya yang dipertaruhkan tapi kecemerlangannya menjadi sebutan. Izzat bersyukur ke hadrat Ilahi. Takkan dilupakannya nama Izzat Lampard yang membawa tuah dalam hidupnya.

Teh Hijau dan Aku??


Bebas. Itulah perkataan terbaik apabila aku duduk di rumah. Bebas untuk menikmati sebarang hidangan. Tiada sekatan. Aku hanya perlu menuju ke dapur dan nah… buatlah apa yang patut. Kenyanglah perut nanti. Kat rumah ni memang aku makan banyak. Sekali makan banyak kali tambah, lepas tu makan banyak kali dalam sehari. Allah masih sayangkan aku. Dia bagi aku sakit perut hari tu. Sakitnya perut. Aku pun tak tahu kenapa. Aku seorang je yang sakit perut. Ayah nampak steady je. Makan cili api agaknya. Dan semenjak dua menjak ni aku dah tak tahan pedas. Pelik tapi benar. Kenapa ye?


Ish.. itu tak penting. Yang penting sekarang, kenapa aku sakit perut? Food poisoning ke? Microbe ape agaknya yang menyerang perut aku ni hingga menyebabkan aku mengalami diarrhea ? Poor food handling la ni agaknya. Banyak kali keluar masuk tandas. Sampaikan ayah pun tegur. Aku mengadu kat ayah, sakit perut. Mood pun macam tak okey. Sebab rasa dah tak tahan. Ya ALLAH, lemahnya iman aku. Allah baru bagi sakit sikit je dah merungut sampai macam ni. Nikmat yang Allah berikan tak hingga banyaknya sampai tak sempat nak mengucap syukur takde pulak nak sebut2. Fitrah manusia, sentiasa merasa tidak cukup. Last2, ayah suruh buat teh pekat. Malas. Malas nak buat. Tapi sebab taknak susahkan orang lain dan aku sayangkan perut aku, aku pun buatlah teh pekat seperti yang disyorkan. Betul2 pekat. Dua uncang teh untuk satu mug saiz biasa. Biar betul aku ni. Agak pahit tapi kutelan jua.


Dengan kuasa dan izin ALLAH, perut aku sihat kembali seperti sedia kala. Aku memanjatkan rasa syukur. Terkejut dan taksub dengan keajaiban ini. baru aku berkira2 nak puasa. Of course la sakit perut ni sebab perut aku dah tak tahan nak bekerja. Asek proses makanan 24jam je. Mesti perut aku nak rehat. So, kenalah puasa. Ye tak? Tapi, nampaknya aku masih berkira2 untuk berpuasa atau tak lah nampaknye lepas ni. Disebabkan ketakjuban terhadap keajaiban ALLAH tersebut, aku tertanya2 apa sebenarnya khasiat teh sampaikan penyakit perut aku boleh hilang sekejap je. Persoalan aku terhenti selama seminggu lebih. Aku tak dapat jawapan. Ingat nak search kat internet. Tapi, tak dapat online. Akhirnya persoalan aku terjawab. Suka untuk aku kongsi bersama sahabat2.

Camellia Sinesis

Teh hijau ataupun juga dikenali dengan nama Camellia Sinensis memang mempunyai pelbagai khasiat. Telah lama diketahui bahawa the hijau dapat membunuh bacteria. Pengambilan teh hijau yang pekat dapat merawat penyakit cirit-birit. Dalam teh hijau mengandungi catechin yang berfungsi sebagai agen pembasmi kuman ketika berlakunya keracunan makanan. Selain itu, teh hijau juga adalah pembasmi kuman yang paling kuat terhadap cholera vibrio kerana ianya mempunyai kesan anti toksik dalam toksin yang dihasilkan oleh bacteria selain daripada kolera.



Selain itu juga terdapat 3 lagi khasiat teh hijau iaitu dapat menurunkan berat badan, mencegah penyakit kanser dan menurunkan tahap gula dalam darah. Satu penyelidikan yang dibuat oleh International Journal Of Obesity telah menyimpulkan bahawa ekstrak teh hijau boleh meningkatkan pembakaran kalori dan lemak yang diperlukan untuk menurunkan berat badan. Ekstrak teh hijau meningkatkan termogenesis, pembentukan panas tubuh hasil daripada pencernaan normal, metabolisme dan penyerapan makanan. Dalam penyelidikan terdahulu terhadap manusia menunjukkan bahawa mengambil teh hijau boleh meningkatkan termogenesis. Teh hijau berbentuk cair atau kapsul mungkin merupakan cara berkesan untuk membantu menurunkan berat badan. The hijau didapati dapat mencegah kanser melalui satu penyelidikan percubaan the hijau terhadap haiwan sejak 20 tahun lalu. Sejak itu, teh hijau dipercayai dapat mengurangkan risiko kanser esophagus, paru2, payudara dan penyakit jantung.



Kira2 60 tahun lalu, Dr Monowada dari Universiti Kyoto telah mendapati gula dalam air kencing penyakit diabetes telah turun ketika mereka mengambil bahagian dalam chanoyu ( upacara minum teh ). Dia menyatakan bahawa serbuk the yang digunakan dalam upacara tersebut mempunyai keupayaan untuk mengurangkan gula dalam darah.


*Sumber dari majalah dara.com edisi 61 – Julai 07, m/s 85.

Cerita HATI ini...

Dah lama rasanya aku tak jenguk blog ini. Kesian blogku, takde siapa nak jenguk. Menghitung hari menjelang peperiksaan akhir. Entah macam mana persediaanku. Aku cuba untuk mempersiapkan diri di saat jarum jam dirasakan pantas berputar.

Bak kata Huda selepas balik dari program solat hajat tadi, dia gembira. aku? gembira jugak kot. cuma apabila terpandang wajah sahabat-sahabat... yang aku banyak sangat buat dosa dengannya... terasa nak mintak maaf tapi biasalah ego dalam diri. tak mampu untuk diluahkan. Aku hanya mampu ambil jalan mudah, setiap kali dalam doaku, aku selitkan nama itu. moga suatu hari nanti aku tidak lagi menyimpan sebarang sifat mazmumah dalam diri ini.

Maafkan aku sahabat. maaf andai selama ini aku terlalu membebanimu, maaf andai selama ini aku menyusahkan hatimu, maaf andai perilaku diri ini membuatkan kau gelisah.. kerana aku insan biasa, mudah dan kerap kali membuat dosa...


Aku insan kerdil lagi hina. Bisa dan terlalu kerap melakukan dosa tanpa aku sedar. ya ALLAH, ampunilah hambaMu ini. Tiba-tiba aku teringat lagu Hijjaz - RINDU.



video






Tegasku disini, payah untuk menerima perkataan itu. Hanya ALLAH
yang tahu.
Jangan bicara tentang rindu andai tak sanggup merasai deritanya...

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin