Sunday, February 22, 2009

Ironi Kasih


“Daniel, kau suka kat Zulaikha ke?” soalan yang tidak disangka-sangka terbit dari mulut Adam Najih benar-benar membuatkan Ahmad Daniel tersedak. Terasa seolah-olah ada batu besar menghempap dadanya. Sesak.

“Eh, kenapa Abang Adam tanya macam tu? ” jawapan yang terpaksa dibuat-buat. Kononnya tenang.

“Abang tengok kau dengan Zulaikha tu kalau jumpa masing-masing pandang satu sama lain. Pandangan yang luar biasa pulak tu. Korang ni ada apa-apa ke? Korang bercinta dalam senyap eh?” Daniel tergelak dalam hati. Lucu. Lucu yang amat.

“Mana ada, bang. Merepek jelah abang ni. Tapi, kalau saya dengan kak Zulaikha tu ok ke?” Daniel berseloroh lagi. Sengaja mahu melihat reaksi Adam Najih.

“Silakan..” jawab Adam Najih acuh tak acuh.

“Abang Adam, nak tanya sikit. Abang dengan Kak Zulaikha tu bergaduh ke? Saya tengok abang kalau nampak dia macam tak suka je. Kak Zulaikha tu pun sama. Kenapa bang?” Daniel merenung mata Adam Najih dalam-dalam.

“Perempuan dan lelaki ni adalah spesies yang amat berbeza. Mereka saling tak memahami antara satu sama lain. Macam mana nak satukan dua individu yang berbeza ni? Ya, komunikasilah jawapannya. Dulu kitorang pernah bekerjasama. Antara kami, tiada komunikasi. Komunikasi kitorang tak berkesan. Kalau ada tak puas hati, sepatutnya bawa berbincang. Ini tidak, simpan dalam hati lepas tu mengata kat belakang. Tu sebab utama kami tak sebulu. Dia tu ego, berlagak. Macam bagus sangat je. Dia ingat dia je yang betul. Banyak sangat main dengan emosi. Tak professional langsung. Kalau ikut hati abang, dah lama dah..” Ucapan Adam Najih terhenti di situ. Daniel sakit hati. Ikutkan hati, mahu sahaja dia menumbuk lebam muka lelaki yang berada di hadapannya.


*******************************

Daniel memandang mata bundar itu dengan ekor matanya. Takut. Itulah perkataan terbaik. Mata bundar itu memandang tajam ke arahnya. Daniel tak faham atas kesalahan apa dia diperlakukan sebegitu. Mungkin disebabkan perbualan telefon seminggu lalu.

“Daniel, kan angah dah bagitahu. Jangan rapat dengan Adam tu. Daniel tak faham ke?” suara berintonasi marah kedengaran di corong telefon. Daniel kaget.

“Tapi angah, kenapa tak boleh Daniel nak berkawan dengan Abang Adam tu? Dia tu baik ape. Handsome, warak, pandai. Mana tahu kalau nasib baik, dia boleh jadi abang ipar Daniel,” Daniel sengaja berseloroh.

“Hei, kau jangan nak merepek Daniel. Dia tak mungkin kahwin dengan angah. Sekali lagi kau merepek macam ni, angah sepak kau. Faham?” Daniel terdiam. Tak pernah kakaknya itu menggunakan bahasa kasar ketika berbicara dengannya. Ini kali pertama, nampak marah benar.
“Yalah. Daniel tahu dia bukan taste angah. Siapa cakap angah nak kena kahwin dengan dia supaya dia jadi abang ipar Daniel? Takkan dia nak kahwin dengan along pulak kan? Abang Adam kan ada adik perempuan. Mana tahu Daniel boleh try,” talian diputuskan. Daniel tergelak dalam hati. Kakaknya tentu bengang.

Apa masalahnya kalau dia berkawan baik dengan Adam Najih, satu-satunya senior yang amat mengambil berat tentang dirinya? Adam Najih seringkali mengajaknya untuk mengikuti setiap program anjuran fakulti, anjuran universiti, mengikuti program ilmiah, program keagamaan. Tapi kakaknya? Jangan harap. Sesuatu yang ganjil. Bukankah kita sepatutnya mengamalkan amar makruf nahi mungkar? Bukan mahu mengajaknya ke arah kebaikan, malah melarangnya berkawan dengan Adam Najih yang baik itu. Ini semestinya telah songsang dari konsep sebenar. Kakaknya itu kerap kali berpura-pura tidak menyedari kehadiran Daniel sungguhpun jarak mereka dipisahkan beberapa inci sahaja. Memandangnya pun tidak mahu, inikan pula mahu menegur.

Daniel cepat-cepat meninggalkan kafetaria fakulti. Takut-takut nanti jelingan tajam pula yang dihadiahkan kakaknya. Daniel sendiri tidak mengerti apa yang terjadi antara Adam Najih dan kakaknya itu.

***********************************

Zulaikha melangkah masuk ke bilik mesyuarat persatuan. Kelihatan dua orang juniornya sedang berbual kosong. Syahidah dan Aziera, memang pantang dilihat berdua. Pasti ada sahaja bahan untuk dijadikan cerita. Memandangkan banyak lagi kerja persatuan yang masih tertunggak, Zulaikha membatalkan niatnya untuk menyertai perbualan mereka berdua. Zulaikha terus melabuhkan punggung di kerusi berdekatan dan menumpukan sepenuh perhatian kepada komputer ribanya. Konsentrasi tangan yang sedang mengetuk papan kekunci komputer riba diganggu oleh perbualan dua pelajar perempuan itu. Zulaikha memasang telinga.

“Syahidah, Daniel tu cute kan? Suka tengok dia. Dia selalu bagi tazkirah lepas maghrib kat kolej. Kata-kata dia memang menusuk kalbuku. Kau tahu, budak-budak kolej aku ramai yang syok kat dia, ” suara Aziera yang berkaca mata itu memecahkan kesunyian bilik mesyuarat tersebut.
“Hah. Aku setuju sangat dengan kau. Dia dengan perempuan pun malu-malu je aku tengok. Cutelah. Susah nak cari lelaki macam tu sekarang ni kan?” kali ini Syahidah si muka bulat pula memberikan hujahnya.

‘Apahal budak-budak ni cerita pasal adik aku. Tak ada orang lain ke nak minat? Minatlah kat Adam tu ke, kata handsome sangat. Kenapa adik aku tu jugak diorang nak minat?’ bebel Zulaikha dalam hati. Sakit benar hatinya hinggakan rasa itu diterjemah ke wajahnya.

Tiada siapa sangka Ahmad Daniel Yusof dan Siti Zulaikha Yusof adalah dua insan bersaudara. Ahmad Daniel yang tinggi lampai, susuk tubuh yang sederhana kurus, bermata kecil dan kuyu, bermuka bujur dan berkulit sawo matang manakan seiras dengan Siti Zulaikha yang bermata bundar, alis mata tebal, berkulit kuning langsat, bermuka bulat, sederhana tinggi dan kurus.

“Kak Zulaikha, kenapa akak berkerut-kerut macam tu? Ada masalah ke?” Syahidah memuntahkan persoalan.

“Eh, tak adalah. Akak okey je, jangan risau,” selindung Zulaikha di sebalik senyuman yang manis.

********************************

“Daniel ni benda kecil pun nak gaduh. Kesian kat angah tu. Cubalah mengalah sikit. Angah tu dahlah kurus, Daniel pukul sekuat hati. Daniel lelaki Angah perempuan. Janganlah buat dia menangis lagi. Sedih Umi tengok. Daniel tak kesian kat angah ke? Angah tu basuhkan baju, iron baju sekolah Daniel, kemas rumah, masak, semua dia buat. Kalau umi suruh apa je terus dia buat. Daniel tu nak tolong umi pun susah,” setitis air mata ibu mengalir jua. Daniel kaget.

Sejak hari itu, Daniel pegang erat kata-kata ibunya. Dia tidak akan membiarkan ada titisan air mata mengalir dari tubir mata kakaknya. Pernah suatu ketika, Zulaikha pulang dari sekolah dengan muka yang sembab dek kerana subur dengan aliran air mata. Daniel merasai keperitan yang ditanggung kakaknya. Malangnya keperitan itu tidak dikongsi bersama hingga memaksa Daniel mencari jawapannya dari rakan baik Zulaikha, Umairah. Menurut Umairah, Zulaikha gaduh besar dengan Amir Ridzuan. Daniel berang mendengarkan itu. Dihadiahkan sepak terajang teristimewa buat Amir Ridzuan keesokan harinya. Puas hatinya walaupun terpaksa menanggung hukuman atas kesalahan yang sengaja dilakukan itu. Tambahan pula, abang sulung mereka Ahmad Syuaib baru sahaja terbang ke kota Mesir melanjutkan pelajaran tika itu. Terasa tanggungjawab menjaga adik beradik yang lain berada di pundaknya. Itu kisah lima tahun dahulu. Tapi kini?

Entahlah, Daniel tak faham dengan sikap kakak tunggalnya itu. Dahulu mereka tidak begini. Sebelum ini mereka memang rapat, makan bersama, membeli belah bersama, memandu bersama dan bergurau senda bersama. Indah rasanya saat itu.

Daniel masih teringat akan amaran kakaknya sebaik sahaja mengetahui Daniel ditawarkan di universiti yang sama.

“Kalau Daniel dah masuk UPM nanti, Daniel jangan mengaku angah ni kakak Daniel. Kita buat macam kita ni tak pernah kenal. Faham? Dulu angah terlupa nak ingatkan Daniel supaya jangan apply UPM, jangan apply fakulti ni. Lepas ni jangan selalu sangat tegur angah kat fakulti. Angah tak suka, ingat?” masih lagi terngiang-ngiang kata-kata itu di cuping telinganya. Sejak itu, Zulaikha terus berubah. Pelik.

*******************************

Zulaikha tidak dapat menumpukan perhatian dalam kuliah Prof Faris pagi itu. Kata-katanya langsung tidak didengari malah dipermainkan pula. Geram. Geram dengan insan yang bernama Ahmad Daniel itu. Fikirannya melayang mengenangkan perbualan dua pelajar juniornya petang semalam. Tidak disangka adiknya itu mempunyai peminat tersendiri. Adik kesayangannya, sebetulnya. Zulaikha benar-benar sayangkan Daniel. Jarak umur mereka yang hanya setahun membuatkan mereka lebih rapat. Benar waktu kecil mereka memang suka bergaduh. Pantang ada perkara yang tak memuaskan hati, pasti pergaduhan besar meletus. Ibu suka menyebelahi Zulaikha, itu yang pasti. Sejak melangkah ke alam sekolah menengah, hubungan mereka semakin baik. Masing-masing berebut untuk beralah. Zulaikha ada sebab tersendiri dia berkelakuan begitu sekarang.

“Kenapa Waheeda suka bercerita pasal abang dan adik dia ye? Aku tak suka dengarlah. Aku pun ada abang, ada adik, ada kakak. Tapi adik beradik aku tak ada apa yang boleh dibanggakan. Aku tahulah abang aku rock, abang dia warak. Kakak aku lepasan SPM je, akak dia master. Adik aku otai, adik dia budak surau. Aku kecil hati dengar cerita-cerita dia. Setiap kali dia bercerita, seolah-olah dia menyindir adik-beradik aku. Sedih,” masih segar lagi di ingatan Zulaikha akan kata-kata Syafiqa yang sayup-sayup kedengaran itu.

Bukan dia tidak mahu memperkenalkan Daniel kepada kawan-kawannya. Malu mengaku Daniel sebagai adiknya, jauh sekali. Cuma satu sahaja yang ada dalam hatinya kini. Dia tidak mahu berbangga-bangga dengan adik lelakinya itu. Itu sahaja. Takut-takut ada hati yang terguris. Dia malu untuk menceritakan kebaikan adik mahupun abang sulungnya. Sungguhpun banyak kelebihan yang boleh dikagumi dari kedua-duanya tapi bagi Zulaikha dia akan bersikap tidak adil. Salah satu bentuk diskriminasi, katanya. Dia bukan sahaja punya seorang adik malah dua. Adik bongsunya, Ahmad Uzair tidak mengikut jejak Ahmad Daniel mahupun Ahmad Syuaib. Kedegilan Uzair amat memeningkan kepala.

Dahulu Daniel juga nakal, tapi dia berubah juga akhirnya. Uzair amat berbeza. Keluar malam, merempit, berpeleseran dengan budak-budak nakal merupakan aktiviti sehariannya. Walaupun sudah banyak kali ibu dan ayah menegur, dia tetap sama. Itu belum lagi ditanya tentang solat dan puasanya. Zulaikha hanya mampu menggeleng kepala. Sekadar itu sahaja kudratnya. Bukan tidak pernah menegur, malah ditengking pula. Hanya Daniel yang mempu berdiplomasi degan Uzair setakat ini. Apa perasaan Uzair kalau-kalau dia terdengar betapa bangganya Zulaikha akan kewarakan Syuaib dan kebijaksanaan Daniel? Tentunya dia rasa rendah diri. Jauh di sudit hati Zulaikha, dia berdoa moga-moga hati adik bongsunya itu diberi sentuhan hidayah oleh Allah S.W.T suatu hari nanti.


*************************************

Zulaikha cuak. Pesanan ringkas yang diterima benar-benar membuatkan jantungnya berdegup pantas. Apa yang berada di mindanya hanyalah untuk sampai cepat ke destinasi. Setibanya Zulaikha ke Hospital Serdang, dia terus menuju ke wad yang dimaksudkan. Kelihatan ramai orang yang dikenalinya di situ. Adam Najih pun ada, buat menyakitkan mata sahaja. Tiba-tiba matanya pedih sesedih hatinya. Sedih melihatkan insan yang terlantar di katil hospital itu. Mata bundarnya hanya menunggu saat untuk merembeskan cecair. Akhirnya cecair putih jernih itu tumpah mengalir di pipi mulusnya.

Semua yang ada di situ terkesima melihat Siti Zulaikha. Kenapa perlu dia menangis penuh perasaan? Daniel bukanlah cedera parah, cuma tangannya patah dan sedikit kecederaan di muka, pinggang dan lengan akibat terlibat dengan kemalangan jalanraya. Adam Najih memandang sinis, sah mereka ada hubungan. Tidak perlu lagi sebarang penafian. Tidak semena-mena Zulaikha merapati birai katil. Digenggamnya tangan Daniel yang tidak sedarkan diri itu. Semua mata yang memandang terkejut melihatkan adegan itu. Apa sebenarnya yang berlaku?

“Daniel, angah datang ni dik,” bisik Zulaikha perlahan. Semua yang ada di situ mengurut dada. Tiada lagi rahsia selepas ini. Daniel membuka mata perlahan-lahan. Segaris senyuman terbit dari bibir Daniel sambil tangannya menyeka air mata daripada terus tumpah di tubir mata Zulaikha.

“Angah, akhirnya angah datang jugak. Akhirnya angah ngaku jugak Daniel adik angah depan semua,” Zulaikha tergelak dalam tangisnya. Cubitan manja dihadiahkan buat Daniel. Daniel mengerang sakit. Manja.

3 in 1

~APITku ceria~

kerna dia berwajah baru. aku berusaha menceriakan kostum merahnya yang tak pernah berubah warna.. hatiku berbunga riang. bahagia.. bukan sekadar menempel..

tapi, ada satu perkara yang ingin dikongsi dgn sahabat2 sekalian. sejak seminggu yang mutakhir ini, saya banyak mendengar tazkirah yang bisa meruntun sanubari ini.


Pertama ~ READ BEHIND THE SENTENCE~

Nampak menarik bukan. apa maksud sebenrnya? sekadar perkongsian pendapat dari insan yang hina ini. pernah tak kita terfikir yang selama ini kita kurang sangat membaca buku? pernahkah? mengikut kajian, pelajar malaysia secara puratanya hanya membaca 16 buah buku sepanjang pengajiannya di universiti ( tidak termasuk buku rujukan). rendahnya taraf pembacaan kita. renungan untuk diri ini juga yang susah sgt nak memBACA...
dan selalunya kalau kita baca buku, kita baca camtu je. maksudnya? maksudnya kita tak hayati apa yang kita baca tu (sepatutnya). sebab itulah, mungkin pendekatan yang terbaik untuk meningkatkan penghayatan ialah dengan meneliti sesuatu secara visual bukannya melalui bacaan. kerana orang mudah menangis apabila menonton movie compare dengan membaca novel. (tapi aku tak cam tu pun??) entah..

Kedua ~ni saya salin kat buku nota~

3 perkara yang perlu kita buat apabila merasakan hati dlm keadaan gundah gulana :

1) berkunjung ke masjid kerana di masjid adanya ketenangan untuk hati
2) duduk dekat2 dgn orang yang mengaji kerana mendengarkan alunan ayat suci al-Quran boleh menenangkan hati. ingat - al-quran itu adalah mukjizat dan sukar untuk digambarkan dgn kata2. sebab tu kita suka untuk baca al-quran padahal kita tak faham pun isi kandungannya.
3) mendengar majlis ilmu. lahir dalam dunia serba canggih ini, ilmu bukan sahaja diperoleh melalui majlis2 ilmu. luangkan masa untuk membaca, gunakan teknologi serba canggih spt website islamik, video n mp3 ceramah2 tok guru dan juga radio2 yang berunsurkan imej islam.

terasa terisi kekosongan dalam hati. selalulah muhasabah diri. apa yang ada pada diri ini hanya pinjaman. suatu masa kita akan kehilangannya. jangan riak pada kelebihan diri, sesungguhnya semuanya itu milik ALLAH. terima kasih sahabat untuk peringatan kali ini. semoga kita semua diredhaiNya..


Ketiga ~memetik kata2 TYDP yang disayangi~

tak semestinya orang di bawah tidak boleh menegur orang di atas dan tak semestinya org di atas tidak boleh ditegur.

terkesan dengan kata2 tersebut. betul.. kadang2 orang yg berada di atas ni terlalu tegas dengan orang di bawah sehingga tidak memahami orang yang di bawah. padahal dahulunya dia juga sama2 berasal dari bawah. renungan untuk diri ini juga. rasa serik untuk menegur kerana pernah menegur orang atas tapi hampa dan sia2 sahaja. mungkin ada kesedaran dalam hati itu tapi no action taken. noktah. hasil diskusi bersama seorang senior, beliau menyimpulkan yang masing2 perlu berlapang dada. yang ditegur perlu berlapang dada dgn kritikan dan nasihat yang diberikan dan yang menegur perlu berlapang dada jikalau pandangannya tidak diterima. cuma, apabila menegur, gunakan pendekatan yang berhikmah lantas tadah tangan yang berdoala semga hati2 itu disentuh oleh hidayah ALLAH. kerana, bukan kerana teguran kita yang boleh mengubahnya tetapi dengan izin ALLAH.

semoga ada kesedaran dalam hati2 mereka yang berpenyakit. koreksi diri ini.. kerana sahabat yang baik tidak meninggalkan sahabatnya yang dalam kegelapan, malah membantu bersama2 untuk bangkit dengan nasihat..


Tuesday, February 17, 2009

Cerita Hati

saya terjumpa lagu baru. menurut kakakku, tajuknya bicara hati. puas cari tak jumpa pun. wah3. nk berbicara dari hati ke hati ke? tajuknye cerita hati. best, saya suka melodi lagu ni. lirik x hayati sgt.. hafiz hamidun yang nyanyikan...


Cerita Hati
Album : Hafiz HamidunMunsyid : Hafiz Hamidunhttp://liriknasyid.com

Semalam yang telah pergi

Menghilang tanpa jejak

Membawa bersama cereka

Duka dan ketawa


Dan kini ku mencari

Kalau masih ada kesan

Yang terus tersisa di dada

Pantai permainan


Jalanan yang panjang

Bersimpang haluan

Bagai pentas luahan rasa

Tiada sempadan


Pada awan biru ku melakar kata-kata

Pada langit cerah ku panah semua cerita

Dengarlah mentari suara hatiku menyanyi

Bertebangan jiwa merentasi pelangi


Gerimis menitis gugur membasahi bumi

Bagai menangisi sebuah cerita hati

Andai kau fahami semua hikayat pendeta

Seribu tahun kau pasti bisa setia ke alam syurga


Mungkin ada esok

tuk ku ukirkan kalimah

Menjadi arca pembuktian

Pengabdian cinta


~SAYA SUKA LAGU INI~

Sunday, February 8, 2009

Wacana Mahasiswa







WAHAI WARGA UKM SEKALIAN...


MARILAH KITA MEMERIAHKAN

WACANA ILMIAH INI....

~BERSATU UNTUK BERUBAH~

Selamatkan Bumi Palestin




















Analisa

video
Analisa
Album : Gema Perjuangan

Munsyid : Shoutul Amal

Analisa, analisa analisa siapa kita

Adakah mengucap kalimah syahadah
Solat lima waktu puasa zakat
Pergi ke Mekah tunaikan haji
Telah dikira Muslim sejati

Sedangkan sembahyang tiada kekhusyukan
Puasa dikerja banyak kekurangannya
Keluarkan zakat kerana terpaksa
Tunai Haji untuk pangkat dan nama
Analisa, analisa, adakah Islam sempurna

Kita mengaku adanya Tuhan
Namun larangan tetap dilakukan
Ada malaikat kiri dan kanan
Tidak diendah akan kehadiran

Percaya Rasul dan para nabi
Sunnah mereka tidak dituruti
Quran dibaca tiada penghayatan
Intipatinya tidak diamalkan

Hidup akhirat engkau yakini
masih mengejar nikmat duniawi
Qadha dan Qadar telah ditentukan
Ditimpa musibah
hilang redha dan kesabaran
Analisa, analisa,adakah Iman sempurna

Makhluk termulia di mayapada
Kerana tinggi akhlak dan taqwa
Tapi sekiranya ia tiada
Renungkanlah diri cari jawapannya

Analisa...Setinggi manakah taqwa
Analisa...Semulia manakah kita
Analisa...Adakah kita hamba kepada-Nya
tanyalah diri kita

Bersangka baik

susahnya nak bersangka baik. Serius ... diri ini merasainya. Kenapalah susah sangat nak bersangka baik ek? dengan mata yang dikurniakan untuk melihat, telinga yang digunakan untuk mendengar,akal untuk mentafsir dan hati untuk menilai... anugerah ALLAH yang tak terperi nilainya. kenapa masih lagi mahu bersangka buruk. untuk saya yang kerap sangat bersangka buruk. maafkan la diri ini. tak tahu dan tak jumpa formula terbaik untuk mengatasinya. susah sangat nak berlapang dada. Ya ALLAH, kenapalah kotor sangat hati ini... muhasabah diri.. always and always..
untuk perkongsian bersama...

Oleh
Zaharuddin Abd Rahman
www.zaharuddin.net

Hidup kita tidak lekang dari disangka buruk dan menyangka buruk. Jika diri terlibat, kunci menanganinya adalah beristighfar dan taubat. Nabi s.a.w bersabda :-

كُلُّ بن آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ
Ertinya : "Setiap anak Adam itu ada kesilapan ( dosa) dan orang berdosa yang terbaik adalah mereka yang bertaubat" (Riwayat At-Tirmidzi, no 2499, 4/659)

Sangka buruk ini sering berkait rapat dengan rasa hasad, dengki atau cemburu. Ia amat-amat sukar dibuang namun wajiblah ia dimasukkan dalam senarai utama yang perlu kita usaha hindarinya sedaya upaya.
Ia bertepatan dengan apa yang disebut di dalam sebuah hadis

ثلاث لازمات لأمتي : الطيرة ، والحسد ، وسوء الظن " . فقال رجل : ما يذهبهن يا رسول الله ! ممن هو فيه ؟ قال : " إذا حسدت فاستغفر الله ، وإذا ظننت فلا تحقق ، وإذا تطيرت فامضه
Ertinya : Tiga perkara lazim yang sukar dibuang oleh umatku : mengganggap sial, hasad dengki dan bersangka buruk" lalu seorang lelaki bertanya : "apakah yang boleh menghilangkannya wahai Rasulullah ?"
Jawab Nabi : Jika kamu datang perasaan hasad dengki beristighfar lah kamu kepada Allah, apabila kamu bersangka buruk, janganlah kamu membenarkan sangkaan itu, dan apabila kamu menganggap sial belaku, abaikan dan jangan endahkannya" ( At-Tabrani, no 3227, 3/228 ; Al-Haithami : Dhoif kerana perawi bernama Ismail Bin Qais)
Terdapat sebuah lagi hadis yang mempunyai erti yang sama dengannya iaitu :-
ثلاثة لا يسلم منهن أحد : الطيرة ، والظن ، والحسد ، فإذا تطيرت فلا ترجع ، وإذا حسدت فلا تبغ ، وإذا ظننت فلا تحقق
Ertinya : Tiga perkara yang tidak seorang Muslim pun dapat melepaskan diri darinya; sial menyial, sangka buruk, hasad dengki; maka apabila kamu berasa ada sial, jangan kamu pulang dan mengendahkannya, bila kamu hasad, jangan melampau (hingga bertindak) , dan bila kamu bersangka jangan kamu membenarkannya" ( Musannaf Abd Razzak : Ibn Hajar : hadis mursal, Albani : Dhoif)

Al-Qaradawi menerangkan maksud jangan kamu membenarkan sangkaan buruk itu adalah dengan tidak berubahnya sikap dan pandangan kamu terhadap orang yang disangka buruk itu. Jika itu tidak dikawal, bermakna kamu sudah membenarkannya

SANGKA BURUK YANG HARUS

Tidak dinafikan ada beberapa jenis sangka buruk yang diperlukan demi keselamatan diri. Ia juga dinamakan berhati-hati atau ‘hazar'. Mudahnya, seperti pemandu kereta dikehendaki ‘bersangka buruk' apabila melihat sebuah bas dan teksi di depan mereka akan bersangka buruk ada kemungkinan kenderaan itu berhenti mengejut kerana ingin mengambil penumpang atau menurunkan penumpang. Ia jelas sangka buruk yang tidak berdosa.

SANGKA BURUK YANG HARAM

Sangka buruk jenis haram dan berdosa ini biasanya didasari oleh perasaan cemburu, hasad, dengki dan berniat ingin menjatuhkan individu yang dijadikan sasarannya.
Sangka buruk jenis ini juga hakikatnya lahir dari jiwa dan minda seseorang yang kotor. Ia adalah refleski dirinya yang kerap bergelumang dengan kejahatan dan dosa. Atau dari jiwa yang tiada ikhlas dalam membuat sesuatu perkara.
Justeru, dalam mindanya kerap tergambar mustahil ada seseorang boleh berbuat atau bercakap baik kecuali mesti ada helah, agenda kepentingan diri dan muslihat di sebalik. Ia berfikiran demikian kerana demikianlah dirinya. Ia melihat orang lain sepertinya.

JENIS PERTAMA : KERANA ALIRAN POLITIK

Sangka buruk jenis pertama ini didasari oleh permusuhan politik kepartian. Sangka buruk ini juga sangat popular di masa ini terutamanya di zaman isu politik sentiasa hangat.
Memang benar, setiap orang politik kerap mempunyai agenda disebalik segala tindakannya, biasanya adalah untuk kepentingan masa depan politiknya. Namun tidak wajar dinafikan ada antara mereka yang benar-benar berniat membantu dalam sesuatu tindakannya.
Hasilnya, apabila ada saja seorang ahli politik PAS melakukan satu tindakan yang patut dipuji pada zahirnya, akan wujud sebahagian kumpulan dalam UMNO yang mentakwil apa yang tersirat dan tujuan sebenar dari setiap tindakan baik yang dibuat, sehinggalah ia AKAN dilihat jahat dan tidak layak mendapat pujian, penghargaan dan terima kasih.

Demikian juga sebaliknya, apa sahaja tindakan politik yang baik dibuat oleh pemimpin UMNO, akan sentiasa dilihat jahat oleh sebahagian pihak pembangkang. Saya tidak kata semua, namun saya kata ada sebahagian mereka.
Sebagai contoh apabila kerajaan Pak Lah mengumumkan pembayaran Ex-Gratia kepada bekas-bekas hakim yang terlibat dalam kes 20 tahun lepas, maka ada yang tetap tidak mahu menghargai tindakan itu lantas berkata :-
"Mengapa baru sekarang? Nampak sangat ia dibuat dengan agenda tertentu"
Individu dalam kategori ini biasanya akan merasakan diri mereka bijak, sukar diperdaya serta mampu melihat dari dimensi yang luar biasa (kononnya).
Namun jika ada pimpinan mereka atau rakan mereka yang melakukan kesilapan yang terang-terang tersalah dan tidak boleh ditakwil lagi, mereka akan bersangka baik pula demi membela segala tindakan tersebut atas dasar maslahat katanya. Bagus, ia memang satu sifat yang baik, tetapi boleh menjadi buruk jika tidak betul cara kendaliannya.

Keadaan ini amat membimbangkan kerana ia seolah-olah menjadikan sangka buruk sebagai satu keperluan politik. Tatkala itu, dosa menjadi mainan diri. Sangka baik pula adakalanya digunakan bukan pada tempat yang sepatutnya sehingga menjadikan diri taksub kepada team mereka.

JENIS KEDUA : KERANA ALIRAN PEMIKIRAN DAN ANUTAN

Kali ini ia didasari oleh aliran pemikiran pula. Manusia tidak boleh lari dari perbezaan aliran pemikiran. Tidak perlulah dikesali hal ini kerana ia satu hal yang normal. Namun yang dikesali adalah permusuhan dahsyat antara satu kumpulan dengan yang lain.
Sebagai contohnya aliran Salafi, Wahabi, Khalafi, Pondok, Sufi, Syiah Malaysia, Hizb Tahrir, Ahbash, Liberal, Hadari dan lain-lain. Masing-masing kelihatan suka kalau pihak yang lain dibenci sehabis mungkin, malah mungkin wujud mereka yang akan sujud syukur jika pimpinan kumpulan sebelah sana meninggal dunia.
Tatkala itu sangka buruk sentiasa menjadi idaman dan ruh perjuangan masing-masing. Jika ada sahaja tindakan yang baik dilakukan oleh pimpinan atau ahli aliran yang bertentangan dengan mereka. Akan ditakwilkan sejahatnya.
Sebagai contoh yang saya kira paling nyata adalah apa yang berlaku kepada Mufti Perlis. Tiba-tiba Mufti Perlis semakin berterus terang mengkritik beberapa dasar kerajaan yang kurang tepat sebagai contohnya ISA. Akhirnya, pelbagai sangka buruk timbul antaranya,
Kononnya ia bersifat demikian hanya selepas pilihanraya 8 Mac, iaitu setelah dilihat kerajaan lemah dan pakatan rakyat kuat, lalu barulah dia bersuara untuk ‘membodek' kerajaan pakatan rakyat untuk melantiknya pula.
Kononnya beliau berani kerana ingin memenangi hati pemimpin pakatan rakyat kerana tempoh sebagai mufti di Perlis sudah di penghujung.
"Mengapa sekarang baru nak kritik, mengapa tidak dari dulu lagi, nampak sangat ada udang di sebalik batu.?!!" Tempelak mereka.
Dan macam-macam lagi.
Saya kerap dengar komen "mengapa baru sekarang!!?" sebagai hujjah untuk membidas segala kebaikan orang lain. Wajarkah komen sebegini?
Saya dan rakan-rakan pembaca juga tentu ada penglaman masing-masing dalam hal ini.
Bila saya sebut masalah hukum di dalam ASB, syubhat dan keraguan aqad dalam MLM, pelaburan haram cepat kaya.. muncul orang marah lalu berkata:-
"Mengapa baru sekarang ustaz sibuk-sibuk, mengapa tak beritahu awal-awal dulu, ni kami dah join lama dan untung ribu-ribu baru nak sibuk kata haram, jangan dengki la ustaz. Mesti sebab ustaz ni ada join skim lain dan sekarang dah rugi kot" Katanya.
Saya menjadi pelik pula. Apa yang perlu dipertikaikan dengan sekarang atau dulu, bukankah kekuatan, hidayah, ilmu dan kemampuan itu baru tiba kini dan bukan dahulu. Justeru apa yang perlu dipertikaikan.?
JENIS KETIGA : PERTIKAI KEBAIKAN & KEIKHLASAN ORANG LAIN

Jenis yang ketiga adalah hasil dari kesemua jenis di atas. Akibat sudah mendarah dagingnya perangai dan tabiat itu menyebabkan kehidupan seharian akan dipenuhi dengan sangka buruk dosa ini.

Ini bolehlah saya kelaskan sebagai kumpulan orang sangka buruk jenis ketiga yang wujud di dalam masyarakat kita.

Sebagai contoh lain.
Ada yang menghantar sms, email atau melalui system sms 33221 (sistem ini telah ditutup sementara waktu) bertanya sambil bersangka buruk berkenaan orang di sekitarnya:-
a- "Ustaz ada dengar tak slot Dr ..xxxxx pengasas ayam organik di radio ikim. Cara cakapnya macam dia sorang yang halal, dan semua yang tanda halal JAKIM tidak boleh pakai. Apa pandangan ustaz tentang dakwaan Dr ini dan perjuangannya memartabatkan makanan yang betul-betul halal kononnya tu?.. boleh caya ke. Nampak macam nak perkayakan diri sendiri jer"
b- "PPIM ni sebenarnya ustaz bukan nak perjuang isu kepenggunaan Islam, mereka nak jual nama persatuan mereka, lepas ni senang nak dapat budjet"
c- "Ustaz ni dah buat tebiat apa? Dalam banyak-banyak urusan umat yang begitu kritikal, sempat pula dia menulis buku cinta(n)!", simpul seorang pemerhati jarak jauh. (petikan dari web saifulislam.com)

Allah swt mengingatkan :-

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ
Ertinya : Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak tergelincir ke dalam sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa..." [Surah al-Hujurat, ayat 12]

Imam Fakhruddin Ar-Razi menghuraikan :
الظن ينبغي بعد اجتهاد تام ووثوق بالغ
Ertinya : "Sangkaan ini mestilah disokong oleh ijtihad ( usaha bersungguh memastikan kebenarannya, dan penyelidikan yang dalam" ( Tafsir Ar-Razi, 28/115 )

Justeru, dalam hal mencari keikhlasan seseorang dalam sesuatu teguran dan usaha baikknya, Islam tidak menyuruh kita menyelidik hati seseorang. Hanya hal berkaitan zahir seperti jenayah, kesalahan fizikal dan yang sepertinya sahaja memerlukan penyelidikan yang disebutkan oleh imam Ar-Razi tadi.

Namun begitu, kepada para pendakwah, teruskan usaha anda dengan cara anda yang tersendiri.
Jangan dipedulikan hasad dan sangka buruk manusia lain yang berhati busuk.
Malah Nabi s.a.w sendiri juga pernah terkena sangka buruk seorang lelaki sebagaimana dicatatkan dalam hadis sohih berikut :-
قال فَقَامَ رَجُلٌ غَائِرُ الْعَيْنَيْنِ مُشْرِفُ الْوَجْنَتَيْنِ نَاشِزُ الْجَبْهَةِ كَثُّ اللِّحْيَةِ مَحْلُوقُ الرَّأْسِ مُشَمَّرُ الْإِزَارِ فقال يا رَسُولَ اللَّهِ اتَّقِ اللَّهَ قال وَيْلَكَ أو لست أَحَقَّ أَهْلِ الأرض أَنْ يَتَّقِيَ اللَّهَ قال ثُمَّ وَلَّى الرَّجُلُ قال خَالِدُ بن الْوَلِيدِ يا رَسُولَ اللَّهِ ألا أَضْرِبُ عُنُقَهُ قال لَا لَعَلَّهُ أَنْ يَكُونَ يُصَلِّي فقال خَالِدٌ وَكَمْ من مُصَلٍّ يقول بِلِسَانِهِ ما ليس في قَلْبِهِ قال رسول اللَّهِ إني لم أُومَرْ أَنْ أَنْقُبَ قُلُوبِ الناس ولا أَشُقَّ بُطُونَهُمْ
Ertinya : Berdiri seorang lelaki yang matanya ke dalam, lebat janggutnya, kepalanya tercukur lalu berkata :
"Wahai Rasulullah bersikap takutlah kepada Allah" ( Sebagai tanda tidak puas hati terhadap pembahagian yang dilakukan oleh Nabi),
Baginda menjawab : "Bukankah aku sepatutnya ( sebagai Rasulullah ) orang yang paling takut kepada Allah."
Lelaki itu terus beredar dan Khalid Ibn Walid berkata
"Adakah perlu aku memenggal kepalanya (kerana tidak taat kepada pembahagian yang dilakukan oleh Nabi dan seolah-olah telah murtad) :
Baginda menjawab : "Tidak, mungkin ia orang yang masih menunaikan solat".
Khalid berkata : "Berapa ramaikah yang menunaikan solat dan lidahnya berkata seusatu yangtidak sama dengan apa yang di dalam hatinya (merujuk kepada orang munafiq)"
Baginda membalas :-
إني لم أُومَرْ أَنْ أَنْقُبَ قُلُوبِ الناس ولا أَشُقَّ بُطُونَهُمْ
Ertinya : "Aku tidak diperintahkan untuk meninjau hati manusia (menjangkakan niat manusia lain) dan mengorek perut mereka" ( Riwayat Al-Bukhari, no 4094, 4/1581 : Muslim, 2/742 )
Imam An-Nawawi dan Ibn Hajar mentafsirkan kata-kata baginda ini sebagai :-
إنما أمرت أن آخذ بظواهر أمورهم والله يتولى السرائر
Ertinya : Aku hanya diperintahkan untuk mengambil kira luaran urusan mereka sahaja manakala niat dan apa yang terselindung adalah urusannya dengan Allah) (Syarah Sohih
Muslim, 7/163; Fath Al-Bari, 8/69 )

KESIMPULANNYA

Akhirnya, jauhilah sangka buruk yang sebahagiannya membawa dosa. Dahulukan sangka baik di kalangan umat Islam selaras dengan arahan Allah.

لَوْلَا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنفُسِهِمْ خَيْرًا وَقَالُوا هَذَا إِفْكٌ مُّبِينٌ
Ertinya : Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: ""Ini adalah suatu berita bohong yang nyata. ( An-Nur : 12 )

Banyakkanlah bersangka baik. Sebenarnya masih ada ramai orang baik yang berbuat baik hanya kerana agenda akhirat semata-mata. Janganlah dirasakan dunia ini sudah tiada yang ikhlas kerana Allah. Mulakan dengan diri sendiri lalu anda akan mampu mencari orang sepertinya.
Namun, apa yang menyedihkan mereka yang kerap bersangka buruk kepada kebaikkan ini suka pula bersangka baik kepada penganjur skim-skim cepat kaya yang tumbuh dengan pelbagai nama dan lesen hari ini. Sepatutnya anda perlu bersangka buruk lebih sedikit dengan skim-skim sebegini. Ia dinamakan berhati-hati yang sebenar.
~Masih Mengkoreksi Diri~ Hamba ALLAH, Insan Lemah ~

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin